Sulfur heksafluorida (SF6) Sebagai gas rumah kaca

Belerang heksafluorida (SF6) adalah suatu gas anorganik yang tidak berwarna, tidak berbau, tidak mudah terbakar, dan sangat berpotensi merupakan gas rumah kaca, yang mana ia merupakan insulator listrik yang baik.[4] SF6 memiliki geometri molekul oktahedral, terdiri dari enam atom fluor yang menempel pada atom pusat belerang. Senyawa ini adalah molekul hipervalen. Khas pada gas nonpolar, senyawa ini sangat buruk larut dalam air namun cukup mudah larut dalam pelarut organik nonpolar. Senyawa ini umumnya diangkut sebagai gas cair yang dikompres. Senyawa ini memiliki kerapatan 6.12 g/L pada kondisi permukaan laut, jauh lebih tinggi dari kepadatan udara (1.225 g/L).

Pemanfaatan Sulfur heksafluorida (SF6)

Sulfur heksafluorida, gas isolasi yang sangat efektif yang mencegah percikan listrik, umumnya ditemukan dalam industri transmisi dan distribusi tenaga. Namun untuk melindungi peralatan, personel, dan lingkungan, pengguna perlu mewaspadai bahaya umum gas SF6 dan bagaimana menghindarinya.

Sulfur heksafluorida (SF6), jika disegel di dalam peralatan transmisi dan distribusi energi, mengisolasi panel listrik, sakelar otomatis dan pemisah dengan mematikan busur listrik yang berbahaya. Gas yang stabil dan tidak beracun dengan kekuatan dielektrik yang sangat baik ini merupakan komponen kunci untuk keselamatan dan efisiensi pembangkit listrik. Namun, kerugian bisa berbahaya di beberapa bidang.

Gas Sulphur Hexafluoride adalah agen non-korosif yang tidak mudah terbakar, non-karsinogenik, yang dapat menggantikan gas beracun dalam produksi. Ini memungkinkan Anda untuk memproduksi lebih banyak bahan tahan api yang aman bagi lingkungan sekaligus meningkatkan keuntungan Anda.

Nomor CAS:7664-39-7 Rumus:SF6 Berat Molekul:508 Titik Leleh:−108.5°C Titik Didih:−82.5°C Densitas 1,95 g/cm3, 760 mmHg Topologi silinder heksagonal (r=0,12 nm) Keadaan cair Viskositas 0,006 Pa•s pada 296 K Bulk modulus 335 GPa (3500 kPa) Disipasi

Artikel Terkait  Bursa Karbon Indonesia: Solusi Inovatif Menuju Ekonomi Hijau

Penelitian telah menunjukkan bahwa iklim dunia mungkin rusak parah, dengan potensi naiknya permukaan laut, gangguan panen, dll, jika gas alam tidak ditemukan untuk menggantikan yang menyebabkan emisi gas rumah kaca yang berbahaya.

Pengaruh SF6 Sebagai Gas Rumah Kaca dan Pemanasan Global

Sulfur heksafluorida atau belerang heksafluorida adalah gas rumah kaca yang sangat kuat yang terutama digunakan sebagai isolator listrik dan penekan busur. Ini anorganik, tidak berwarna, tidak berbau, tidak mudah terbakar, dan tidak beracun. Ini memiliki GWP lebih tinggi daripada karbon dioksida dan dapat digunakan untuk menggantikan gas chlorofluorocarbon (CFC) dalam banyak aplikasi.

Ketika kita berbicara tentang perubahan iklim, gas rumah kaca biasanya muncul di benak kita. Uap air dan karbon dioksida adalah 2 gas rumah kaca paling umum yang dibicarakan. Tapi ada juga yang lain, dan sulfur heksafluorida adalah salah satunya. Gas ini memiliki potensi pemanasan global yang tujuh belas ribu kali lebih tinggi dari karbon dioksida. Ini digunakan sebagai isolator listrik dan penekan busur pada peralatan tegangan tinggi seperti sakelar dan pemutus sirkuit, serta lampu neon. Namun, karena kemajuan teknologi, penggunaan sulfur heksafluorida telah dihentikan.

Sulphur hexafluoride atau sulfur hexafluoride (SF6) adalah gas rumah kaca yang kuat dan tahan terhadap lingkungan yang telah digunakan sebagai pengganti gas perusak ozon. Ini digunakan untuk melindungi peralatan listrik dari pelepasan listrik yang merusak dan sebagai busur plasma dalam kapasitor lapis ganda. Meskipun SF6 berkontribusi signifikan terhadap perubahan iklim, SF6 telah banyak digunakan karena sifatnya yang unik: tidak berbau dan tidak berwarna, konstanta dielektrik tinggi, gas rumah kaca yang sangat kuat, tidak mudah terbakar dan tidak beracun.

Artikel Terkait  Evaluasi Gas Rumah Kaca (Greenhouse Gas Assesment) untuk Mengukur Dampak Lingkungan

Pemanasan global menjadi perhatian banyak orang, dan gas sulfur heksafluorida adalah gas rumah kaca yang sangat kuat. Ini sebagian besar digunakan sebagai gas isolasi dan pendinginan busur di fasilitas gas alam cair. Ada alternatif lain yang dapat digunakan ketika Anda mencari gas yang inert dan tidak akan terbakar, tetapi alasan mengapa belerang heksafluorida diciptakan sebagai gas rumah kaca yang berbahaya, adalah karena ia bertahan selama ribuan tahun di atmosfer bumi.

Sulfur heksafluorida atau belerang heksafluorida adalah salah satu gas rumah kaca terkuat yang diketahui hingga saat ini. Kegigihannya di atmosfer dan kemampuannya untuk menyerap radiasi infra merah menjamin bahwa kemungkinan besar akan tetap menjadi gas rumah kaca di lingkungan selama ratusan tahun, meskipun beberapa negara baru-baru ini mengembangkan teknologi penghancuran terkendali.

Gas sulfur heksafluorida telah mendapat perhatian khusus karena potensi pemanasan global (GWP) yang besar. Sulfur heksafluorida adalah yang paling kuat dengan GWP 22.500, yang ribuan kali lebih besar dari karbon dioksida (CO2), dan dapat tetap berada di atmosfer selama lebih dari 150 tahun. Dengan demikian, ia berkontribusi terhadap pemanasan global dengan kecepatan tinggi.

Produksi sulfur heksafluorida (SF6) memiliki dampak yang sangat besar terhadap lingkungan, mengingat itu adalah salah satu gas rumah kaca yang paling beracun dan kuat. Dilepaskan ke atmosfer melalui pembakaran atau kebocoran, SF6 menggantikan oksigen di atmosfer. Bahkan setelah dikeluarkan dari lingkungan, ia tahan terhadap kehancuran dan dapat bertahan setidaknya selama 50.000 tahun, berkontribusi terhadap pemanasan global beberapa dekade setelah pelepasan aslinya.

Menurut Intergovernmental Panel on Climate Change, SF6 adalah gas rumah kaca yang paling potensial yang telah dievaluasi, dengan potensi pemanasan global 23,900 kali dibandingkan CO2 ketika dibandingkan selama periode 100-tahun. Pengukuran SF6 menunjukkan bahwa rasio pencampuran rata-rata globalnya meningkat sekitar 0.2 ppt (bagian per triliun) per tahun hingga di atas 7 ppt. Belerang heksafluorida Juga sangat berumur panjang, inert di troposfer dan stratosfer dan memiliki perkiraan waktu hidup atmosferik 800-3200 tahun. SF6 sangat stabil (untuk negara-negara yang melaporkan emisi mereka pada UNFCCC, PPG sebesar 23,900 untuk SF6 disarankan pada Konferensi Para Pihak: PPG yang digunakan dalam protokol Kyoto).[

Artikel Terkait  Ringkasan Peraturan Otoritas Jasa Keuangan Nomor 14 Tahun 2023 tentang Perdagangan Karbon melalui Bursa Karbon

Konsentrasi rata-rata global SF6 bertambah menjadi sekitar tujuh persen per tahun selama tahun 1980-an dan 1990-an, sebagian besar sebagai hasil penggunaannya di industri produksi magnesium, dan oleh produsen peralatan listrik dan elektronik. Mengingat jumlah kecil SF6 yang dilepaskan dibandingkan dengan karbon dioksida, kontribusi keseluruhannya terhadap pemanasan global diperkirakan kurang dari 0.2 persen.[12] Di Eropa, SF6 berada di bawah arahan F-Gas yang melarang atau mengendalikan penggunaannya untuk beberapa aplikasi. Sejak 1 Januari 2006, SF6 dilarang penggunaannya sebagai gas pelacak dan di semua aplikasi kecuali switchgear tegangan tinggi.[13] Dilaporkan pada tahun 2013 bahwa upaya tiga tahun oleh Departemen Energi Amerika Serikat untuk mengidentifikasi dan memperbaiki kebocoran di laboratoriumnya di Amerika Serikat seperti Princeton Plasma Physics Laboratory, di mana gas tersebut berada Digunakan sebagai isolator tegangan tinggi, telah produktif, mengurangi kebocoran tahunan hingga 35,000 pound. Hal ini dilakukan dengan membandingkan pembelian dengan persediaan, dengan asumsi selisihnya bocor, kemudian mencari dan memperbaiki kebocorannya.

Konsultan Karbon Indonesia

Konsultan Karbon Indonesia

Sebagai konsultan gas rumah kaca, kami membantu mengurangi jejak karbon, merancang strategi berkelanjutan, dan beradaptasi dengan masa depan yang lebih hijau.

About Founter

Hi, jenny Loral
Hi, jenny Loral

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit, sed do eiusmod tempor dolore magna aliqua.

Join Together For Charity

Excepteur sint occaecat cupidatat non proident, sunt in culpa qui officia deserunt mollit anim id est laborum.